Home > Bisnis Perunggasan, Layer, Performance > Bukti Kejujuran Ayam Terhadap Kualitas Pakan

Bukti Kejujuran Ayam Terhadap Kualitas Pakan

Bukti Kejujuran Ayam Terhadap Kualitas Pakan *

Oleh : Sopyan Haris **

Estimasi Baca 7 menit.

Kaos Pokphand Jogger 2

Kualitas pakan akhirnya diketahui secara langsung pada kualitas telur yang dihasilkan. Kira-kira demikian seklumit kesimpulan yang muncul dari diskusi singkat saya dengan salah seorang mandor kandang di salah satu propinsi di Indonesia.

Atas nama etika, maka nama yang bersangkutan saya samarkan termasuk nama produk dan perusahaan yang tercantum dalam diskusi juga disamarkan.

Berhati-hatilah dalam mengkalkulasi selisih harga pada pakan yang berbeda, karena pada akhirnya ayam-lah yang akan berbicara.

Berikut hasil diskusi lengkapnya.

=============================

Diskusi Pertama terjadi pada Senin, 5 Maret 2012.

Participants:
————-
-SopyanHaris, Mandor Kandang

Messages:
———
Mandor Kandang: Pak setelah saya hitung,formula pakan “lama” 36:49:15 kita dapat protein 17,7% energi 3,9. 35:50:15 protein 17,5% energi 4. Sedangkan formula e orang pakan “baru” 35,6:54,4:8,9:1,1 proteinnya 17,3 energi 4,3. Menurut bapak gimana??

Mandor Kandang: Maaf pak salah ketik, yang saya masukan itu protein e jagung dlm formula heheh.

-SopyanHaris: Mohon maaf sekali…
. _______ __
,______/”|___<=-P,//__\__, // SORRY sdg. NYETIR BOSS…
;!__(@)__!__ ___!(@)__ _!

Nanti saya hubungi kembali.. terima kasih

Mandor Kandang: Siap pak.
Mandor Kandang: Masih hitung ulang ini.

-SopyanHaris: Kalo dr protein campuran pakan “lama” lbh tinggi dibanding pakan “baru”
-SopyanHaris: Kalo dr Ca-nya blm tau ya ??
-SopyanHaris: Angka energinya kok aneh ya ??

Mandor Kandang: Iya pak maaf, ini sedang saya utak atik lagi. Itu protein jagung dlm formulanya. heheh klo menurut saya Ca lebih tinggi pakan “lama”. Soalnya marketing pakan “baru” menganjurkan pemakaian grid pak,,,

-SopyanHaris: Kalo kurang kalsium (Ca) nanti anak kandange sakti
-SopyanHaris: Anak kandang cukup angkat telur dan telur bisa terbelah dua

Mandor Kandang: Gtu ya pak,trus gmna ki pak. Aku udah pake formula 36:49:15 pak?

-SopyanHaris: Gtu ya pak,trus gmna ki pak. Aku udah pake formula 36:49:15 pak? <<< Ini yang formula pakan “lama” tah ??
-SopyanHaris: Lebih baik minta saran ke marketing pakan “lama” aja

Mandor Kandang: Ya itu pak,,tp g enak aku pak. Soalnya ternyata suruh pake konsentrat e pakan “baru” pak.

-SopyanHaris: Apa yang dari saya anggep sbg tambahan wawasan saja, tapi keputusan tetep ikuti saran dari marketing pakan “lama” di wilayah masing-masing.

Mandor Kandang: Siap pak, ini lg itung2an sama PPL pakan “lama” pak.

-SopyanHaris: Kalo saran-saran saya langsung dijadikan rujukan, nanti sampean akan dipersoalkan karena melangkahi prosedur..
-SopyanHaris: Kejadian di salah satu farm di lokasi tdk jauh dengan farm sampean, yang pakai “baru”, ada keluhan dari bakul telurnya karena telur mudah retak

Mandor Kandang: Iya pak,,nanti juga saya cek Ca nya. Bagaimanapun saya harus kasih yang terbaik buat bos saya.

-SopyanHaris: Ya, nanti yang akan berbicara adalah ayam-nya
-SopyanHaris: Maksud saya, kalo pakan kurang Ca nanti ayam akan bicara dengan cara kualitas kerabangnya yang turun

Mandor Kandang: Iya pak, kemarin pake pakan jadi merk pakan “baru” telurnya coklat sama dgn pakan merk “lama” tapi putih telur encer pak.

———————–
Setelah sekian lama diskusi terhenti, selanjutnya Mandor Kandang kembali membuka diskusi
———————–

Mandor Kandang: Setelah saya hitung formula pakan “lama” 36:49:15 protein 17,81% energi 2963kkal.35:50:15 protein 17,55% energi 2967kkal. Sedangkan formulane pakan “baru” 35,6:54,4:8,9 protein 17,43% energi 2959kkal,,,

-SopyanHaris: Renc untuk ayam umur brp ??
-SopyanHaris: Kondisi ayam saat ini bagaimana ??
-SopyanHaris: Sedangkan formulane pakan “baru” 35,6:54,4:8,9 protein 17,43% energi 2959kkal,,, <<< padahal jagung sdh 54% tapi energi cuma dpt 2959, berarti energi konsentratnya pakan “baru” rendah …

Mandor Kandang: Umur 28,ayam seehat.

-SopyanHaris: 35:50:15 protein 17,55% energi 2967kkal. <<< Campuran pakan “lama” ini sdh cocok, kalo pakai yang 36% lbh sip karena protein lbh tinggi.

Mandor Kandang: Iya pak,padahal saya ngitung pake energi. Yang standar pakan “lama” 2750..
Mandor Kandang: Siap pak saya pake yg 36%. Tapi tetep sya pantau. Takut e kecurigaan bapak benar masalah Ca rendah.

——————-
Lalu sang Mandor Kandang ‎mengirim foto label pakan yang menunjukkan kadar Ca pakan “baru” sama dengan pakan “lama”.. IMG 20120305-00108.jpg ‪(25.79 KB)‬
——————-

-SopyanHaris: Wah mestinya yo % campurannya sama gak masalah, tapi kok marketing pakan “baru” nya bilang musti ditambah grit ??

Mandor Kandang: Marketing e pakan “baru” lho pak sebener e ngga tahu masalah pakan, lawong ditanya masalah energi tolah toleh kok pa, ngga bisa jwb.

-SopyanHaris: Marketing pakan “baru” di wilayah situ sapa ?

Mandor Kandang: Pak XXX mantan marketing perusahaan lain. Technical suport e pak YYY.

-SopyanHaris: Ya anggep aja msh latihan, lama-lama juga mereka akan paham ttg pakan

———————
3 hari setelah diskusi tersebut, sang Mandor Kandang tersebut kembali berdiskusi. Berikut kelanjutan diskusinya..
———————

Mandor Kandang: Benar info dr p.Sofyan. Baru ganti 3hari telur sudah banyak yang puyeh. Tapi saya ngga mau ksh kesimpulan. Kalau dlm 1-2minggu tambah parah langsung saya usulkan pindah ke pakan “lama” lagi !!!

-SopyanHaris: Sabar ditunggu dulu aja
-SopyanHaris: Itu posisi campuran pakan “baru” sudah plus grit blm ?
-SopyanHaris: Oiya, posisi umur brp skrg ?

Mandor Kandang: Umur 28,,,tanpa grid pak. Sudah recomendasi dari drh ne,,,,

-SopyanHaris: Untuk urusan pakan seperti ini, yang lebih memahami permasalahan adalah ahli nutrisi dari peternakan
-SopyanHaris: Tapi kalo urusan diagnosa penyakit, maka dokter hewan lebih mumpuni dibanding sarjana peternakan

Mandor Kandang: Lah yo kui pak, baru dua hari pake wes putih, eh suruh “pakan broiler” dimasukan. Apakah cocok recomendasine ??

-SopyanHaris: Pemberian “pakan broiler” di situ bisa jadi jebakan untuk memojokkan seolah-olah “pakan broiler” tidak berfungsi untuk memperbaiki.
-SopyanHaris: Padahal memang bukan seharusnya “pakan broiler” dimasukkan dalam kasus tersebut. Kasus tersebut murni masalah Kalsium, dan di “pakan broiler” kalsium-nya juga sedikit

Mandor Kandang: Iya pak,,,tapi langsung saya tantang, berani ambil resiko ngga klo ada apa2 dgn ayam e??? Diem ae orang e,,,,

Demikian hasil diskusi singkat tersebut. Semoga menjadi bahan perbandingan dari pengalaman pihak lain.

Ditulis di Samarinda, Kalimantan Timur 09 Maret 2012

——————————

BLOG Perunggasan Indonesia mempunyai harapan untuk menjadi Pintu Gerbang Informasi Bisnis Perunggasan di Indonesia. Andapun dapat turut berbagi informasi sebagai kontributor di BLOG tersebut.

Bila Anda berkeinginan untuk saling berbagi ilmu dan pengalaman bisnis perunggasan, maka di sinilah tempatnya. Kirimkan artikel Anda melalui email sopyanharis97@gmail.com dan akan diposting di BLOG Perunggasan Indonesia ini.

Mengutip motto dari @AkademiBerbagi bahwa “BERBAGI BIKIN HAPPY”. Jangan lupa follow @SopyanHaris di http://www.twitter.com untuk selalu terhubung bersama mengkampanye protein hewani untuk menuju Indonesia Emas 2020.

=============================

* Salah satu filosofi dalam bisnis telur di Indonesia

** Sastrawan Perunggasan, tinggal di Samarinda

Posted by. Sopyan Haris
with WordPress for Iyan’s JaveBerry.

  1. February 20, 2014 at 1:48 PM

    Dear Pak Sopyan,
    Salam kenal, nama saya Rully. Saat ini saya sedang mengumpulkan modal untuk usaha ayam petelur, jadi saya masih sangat awam, jika berkenen bisakah bapak kirimkan informasi atau data lewat japri mengenai apa saja yang perlu dipersiapkan, cara memilih bibit yang siap bertelur, cara memilih pakan dan tabel nutrisinya. Mohon bantuannya, terima kasih sebelumnya.

    Salam
    Rully

    rully_okayama@yahoo.com

    • March 13, 2014 at 11:22 PM

      Dear…

      Mgkin bisa didownload dulu file singkat saya ttg Rahasia Memulai Bisnis Ayam Petelur di artikel saya yang lain.

      Dari situ barangkali bisa dijadikan titik nol keberangkatan.

      Salam

  2. August 16, 2013 at 9:58 PM

    pak bagaimana saya bsa obrol2 ama bapak ? apa bapak ada facebook account ? saya ingin tanya2 sedikit . kalo bapak tidak keberatan

  3. August 11, 2012 at 3:11 PM

    pak, saya minta kebutuhan nutrisi pakan nya, kebutuhan calsium untuk masing2 umur ayam petelur. mohon di kirimkan ke email saya. tims

    email :paradiptya@yahoo.com

    • August 16, 2012 at 8:27 AM

      Bahan sudah saya kirim via email. Terima kasih.

      • January 23, 2013 at 1:29 PM

        Pak Sopyan, Boleh minta informasi untuk kebutuhan nutrisi pakan dan kebutuhan calsium tiap masing-masing umur ayam petelur? Mohon dikirim ke email saya. Terima kasih pak. Email: indra.sugiarto@gmail.com

      • January 29, 2013 at 3:43 PM

        Dear pak Indra,

        Bahan sudah saya kirim via email. Semoga bermanfaat.

        Terima kasih.

        Salam,
        SH

  4. April 15, 2012 at 1:08 PM

    sy pemula yg baru ingin mulai usaha ayam petelur skala kecil, lokasi skitar krian jatim.
    bagaimana saya bisa mengubungi bpk sopyan.
    YM: podosiji

    • April 15, 2012 at 1:15 PM

      Dear bapak

      Saya sudah accept YM Bapak.

  5. March 20, 2012 at 2:57 PM

    hidup dunia perunggasan
    salam ayam hehehe

  6. March 12, 2012 at 1:09 PM

    kl boleh tanya, cara untuk ngitung energi pakan itu gmn pak??? dan kadar ca yg bagus ngitungnya gmn?? terima kasih sebelumnya..

    • March 13, 2012 at 5:28 AM

      Dear Pak Kuncoro,

      Menghitung energi dalam campuran pakan adalah dihitung penjumlahan total dari tiap-tiap energi yang berasal dari bahan baku berdasarkan prosentase masing-masing bahan pakan tersebut. Sedangkan kandungan energi dari masing-masing bahan pakan itu dapat melihat pada Tabel Komposisi Bahan Pakan.

      Menghitung kadar Ca juga mirip caranya dengan menghitung energi tadi dan kandungan Ca dari tiap bahan juga dapat di lihat pada Tabel Komposisi Bahan Pakan.

      Sedangkan kebutuhan Ca masing-masing ayam dan fase-nya berbeda. Nah untuk mengetahui ini, maka Bapak perlu Tabel Kebutuhan Nutrisi tiap ayam. Di situ akan jelas terlihat bahwa ayam petelur masa produksi memerlukan Ca yang berbeda dibanding masa dara.

      Untuk lebih detailnya maka Bapak dapat konsultasikan pada marketing pakan di area Bapak atau silahkan japri melalui email ke saya.

      Terima kasih.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: